Belajar bahasa hindi di www.belajarbahasaindia.blogspot.com

Hai!
Cuma mau ngasih tau nih, pelajaran bahasa hindi nya saya pindah ke alamat baru yaaa…di http://www.belajarbahasaindia.blogspot.com

Jadi yg udah setia baca danbelajar bahasa hindi disini, mangga mampir ke alamat yg baru yah…di sini saya nggak akan update lagi ttg bahasa hindi, palingan bakal update ttg hal lain aja. Khusus bahasa hindi bakal terus di update di alamat baru yaaa…

Kenapa saya pindahin belajarnya ke alamat baru? Niatnya sih biar lebih rapi, lebih gampang, lebih terstruktur…kalo disini karna isinya campur, jadinya kurang rapi…ehehhe

Di alamat baru, pelajaran bahasa hindinya sampai saat ini ditulis udah sampe chapter 6, dan bakal diupdate terus. Selain bahasa hindi, di alamat baru itu juga bakal ada postingan2 intermezzo yang bakal membahas tentang india itu sendiri.

So, yuk mampir yuk.

http://www.belajarbahasaindia.blogspot.com

Eenjoy! :D

Learning Hindi ~ Chapter 4 ~ Huruf E dan AI

Hello there, Hindi learners… :)
Aap kaise hain? (Bagaimana kabar Anda?)
Baik-baik aja kan? Gimana? Siap menerima pelajaran ketiga?
अच्छा ~ Acchaa ~ Good!

So far, kita udah mengenal huruf:
A dan AA,
I dan II,
U dan UU.
.

Sekarang, ayo lanjut ke huruf E dan AI.

—————————————————————————————————————————

Huruf E

E

E

Liat deh bentuknya huruf E ini, rada mirip ya, sama huruf  e kecil biasa?

 dan e

See? Jadi ngga perlu bingung deh buat ngapalin huruf  ! ^_^
Gimana cara membaca huruf  yang benar?
Gampang, sama aja kayak bunyi e di kata-kata;
karet, copet, buset, ember.

Seperti biasa, huruf  ini merupakan bentuk huruf kapital (terletak di awal kata)
Untuk bentuk huruf “kecil” (terletak di tengah kata), bentuknya akan berubah menjadi:

e

e

Masih inget lingkaran dengan garis putus2 itu apa?
Yup! Itu bentuk pengganti konsonan. Jadi, nanti si lingkaran itu diganti sama huruf konsonan apa aja, tergantung kita mau ngomong apa :)

Langsung contoh ya:

एका = Ekaa

एक = Eka / Ek

Pasti kalo yang kapital ini langsung ketauan deh ya mana huruf E? Iya doong, soalnya hurufnya sama sekali ngga berubah, terletak di awal kata. Liat kan ada huruf disitu? Dan masih inget chapter 1 tentang huruf A dan AA? Ketemu nggak, di contoh diatas? Hayo dicari, mana dia huruf A dan AA :)

Contoh buat yang  nya terletak di tengah kata mana nih? Yang bentuknya jadi
Hoppp, tenang, ini dia contohnya:

मे = Me

ने = Ne

के = Ke

ते = Te

हे = He

मेनेकेतेहे = Meneketehe!

Hahahaha…
See? Bisa kan menemukan huruf  di tiap contoh diatas?
Pokoknya, tiap ada garis miring yang pendek tepat di atas huruf konsonan, itu adalah  alias . :)

Lanjut?
Yuk mariiii~

—————————————————————————————————————————

Huruf AI

AI

AI

Huruf AI juga ngga susah kok buat dipelajari. Kalo udah ngerti huruf E diatas, ngapalin bentuk huruf AI bakalan lebih gampang, karna tinggal nambahin garis miring kecil (kayak sedotan) di atas huruf E atau .

Yang bakalan bikin bingung adalah cara membacanya / bunyinya.
Walaupun ini huruf AI, cara bacanya sama sekali bukan seperti kita bilang “hai, apa kabar?”
Cara membaca huruf  adalah “hei, apa kabar?”

Jadi, huruf A di AI ini bukan dibaca seperti A, tapi dibaca seperti E.
Cukup jelas?Kalo masih belum jelas, gini deh. Tau film india berjudul “Kuch Kuch Hota Hai?”
Nah, cara bacanya begitu. Walaupun tulisannya Kuch Kuch Hota Hai, tapi coba deh dengar lagunya, terdengarnya malah “kuch kuch hota hei“.
So, tulisannya AI, tapi dibacanya adalah EI.
Following?
अच्छा ! ~ Acchaa! ~ Ok!

Untuk huruf  yang berada di tengah kata, bentuknya otomatis juga berubah menjadi:

ai

ai

Lagi-lagi gampang kan, cuma nambah satu sedotan lagi di atas konsonan yang mendahului huruf tersebut.
Bedain ya, sama huruf    alias .
Yuk liat contohnya:

ऐका = Aikaa (baca:Eikaa)

ऐक = Aika / Ek (baca:Eika/Eik)

Untuk yang terletak di tengah kata:

मै= Mai (baca: Mei)

नै = Nai (baca: Nei)

कै = Kai (baca:Kei)

है = Hai (baca:Hai)

Fiuhh…Selesai deh pelajaran hari ini.
Dibaca ulang ya, kalo perlu baca ulang dari Chapter 1 :)
Ngga apa-apa kok pelan-pelan, yang penting nempel di kepalanya lama. Enjoy! ;)

~shortcut~

E = ए

e = े

AI = ऐ

ai = ै

Learning Hindi ~ Chapter 3 ~ Huruf U dan UU

Wew, terakhir ngepost Hindi Lessons itu chapter 2, tanggal 25 desember. Sekarang udah 8 Januari 2013 ajaaa… Padahal niatnya ngepost Learning Hindi nya seminggu sekali -_-
Punteeeen ya sadayana, hehe…

Oke. Mari kita mulai pelajaran ketiga. Lanjutan dari pelajaran sebelumnya ya.
Kali ini, huruf yang beruntung untuk kita bahas adalah huruf U dan UU. :p

————————————————————————————————————–

U

U

So yes yes yes, that is U!
Bentuknya kayak angka 3 yang dikasih topi diatasnya.
Cara bacanya gimana?

Gampaaang, sama aja kayak Bahasa Indonesia Raya kita tercinta, huruf U kayak kita biasanya bilang sumur, burung, kutu, palu.

Nah, inget nggak, kalo huruf vokal di tulisan sanskrit itu, beda letak hurufnya bakal bikin beda bentuk hurufnya?
Istilahnya kapital dan non kapitalnya gitu deh…
Huruf U berbentuk उ diatas itu adalah huruf kapitalnya, alias terletak di awal kata.
Kalau huruf उ (U) nya udah terletak di tengah kata, bakal beda lagi, dan menjadiiiii :

U di tengah kata

U di tengah kata

Jangan lupa, lingkaran putus-putus itu diganti sama konsonan ya… Jadi garis putus-putus diatas itu cuma perwakilah konsonan yang bebas kita pakai sesuai kebutuhan nantinya. Intinya adalah bentuk seperti KOMA di bawah lingkaran putus2 diatas, itulah huruf U.

Ini langsung contohnya aja ya huruf U yang terletak setelah huruf lainnya:

मु = MU

सु = SU

लु = LU

कु = KU

कुकु = KUKU

उकु = UKU

Nah, liat bedanya di kata “UKU” kan?
U pertama itu menggunakan bentuk उ, karna terletak di awal kata. Sedangkan U kedua terletak setelah huruf lain, sehingga bentuknya menjadi bentuk ु (koma di bawah konsonannya). Karna konsonan yang dipakai adalah huruf K, maka KU ditulis menjadi कु.
Get it?
Great!

————————————————————————————————————–

Huruf kedua hari ini yang bakal kita pelajari, apalagi coba kalo bukan UU!!!

UU

UU

Yoi, itu dia hurufnya. Mirip kan sama U? Cuma di huruf UU, ada kait kecil tambahan di punggung angka 3 nya… Jadi kayak angka 3 yang lagi gendong ransel di punggungnya gitu *imajinasi berlebihan*

Lagi lagi, cara bacanya ya sama aja kayak baca huruf U, cuma agak dipanjangin atau dibaca lebih lama, sekitar dua ketukan.
Contohnya kalau kayak kita lagi manggil “Ibuuu, aku lapaar…” :D :D :D

Untuk huruf UU yang terletak di tengah kata, bentuknya akan berubah menjadi:

UU di tengah kata

UU di tengah kata

Waduh? kenapa bentuknya kayak KOMA lagi? Susah atuh bedainnya sama ु ?
Ya jangan dibikin susah atuh, hehehe…
Tinggal diinget aja, kalo huruf U, bentuknya persis kayak KOMA —>ु
Kalo huruf UU, bentuknya kayak KOMA lagi NUNGGING —>ू
hahahha…
Lebih gampang diinget kan? :p

Contohnya nih biar makin nempel di kepala:

मू = MUU

सू = SUU

लू = LUU

कू = KUU

Sip kan?
Diulang-ulang lagi aja bacanya yaaa kalo belum ngerti…
Tapi kayaknya sih ngerti lahhh, gini doaaaaang…gampaaang… hehehe :)

Oke deh, see you in the next chapter ya :D

Learning Hindi ~ Chapter 2 ~ Huruf “i dan “ii”

Wokeeey, senin lalu saya udah sharing tentang alfabet A dan AA pake bahasa Hindi, tepatnya pake huruf sanskrit kan ya…
Udah pada nempel di kepala belom nih, gimana bentuknya si huruf A dan AA ini…kalo ada yang masih belom nempel di kepala, coba deh cek lagi yaa DISINI.

Selanjutnya sekarang, saya kenalin deh nih, huruf kita selanjutnya, yaitu huruf “i” dan “ii”.

Sama aja kayak “a” dan “aa” kemaren, cara pengucapan huruf ini ya kayak Bahasa Indonesia aja. Yuk ah dijelasin satu-satu biar maknyos.

इ

Naaah, yang diatas itu adalah huruf “i”, bentuknya mirip huruf S gitu…Cara bacanya sama aja kayak kalo kita baca huruf “i” di Bahasa Indonesia.
Contohnya ; ibu, ikan, asin (eh, malah jadi ibu ikan asin?haha)

Bentuk diatas itu adalah bentuk huruf “i” kalau berada di awal kalimat.
Untuk di tengah dan akhir kalimat penulisannya gimana dong?

Huruf “i”, kalo terletak di tengah/akhir kalimat, bentuknya berubah menjadi ि.
Huruf “i” nya terletak di depan, diberi topi melengkung ke arah belakang alias ke arah kepala huruf konsonannya.
Perlu contoh? Lihat dibawah ini, contoh huruf “i” yang terletak di tengah kalimat.
Di bawah ini adalah penulisan untuk kata “MI” :

िम

Jadi untuk tulis kata “MAMI”, tau kan sekarang caranya?
tinggal masukin huruf M diikuti huruf A dengan ketentuan peletakan di tengah, lalu huruf M lagi dengan huruf I seperti diatas:

————-> ममि (mami)

Nah, keliatan nggak disitu huruf “i” nya? Itu tuuuh sebelum huruf M (म) yang keduaaa, ada garis vertikal yang pake topi, alias garis melengkung yang terhubung ke bagian atasnya huruf  keduaaa… Itu dia si huruf “i” !!!
Keliatan kan?
Sip? Bisa? Bisa? Bisa lah yaa…

———————————————————————————————————–

Udah ngerti yang huruf “i” beluuum?
Kalo belum ngerti, coba dibaca lagi lambat-lambat yaaa…

Kalo udah, mari kita lanjut ke huruf selanjutnya, yaitu “ii”

Gimana penulisan hurufnya? Ini diaaa…

ई

Itu huruf “ii”, cara bacanya kalo kayak kita lagi bilang “iiiih, jorook”, hehehe…
Cara tulis di awal kalimat dan kalo hurufnya berdiri sendiri ya kayak yg diatas itu, cuma beda cerita kalo udah terletak di tengah kalimat.

Gimana kalo udah di tengah/akhir kalimat?
Cara nulisnya menjadi .
Kalo tadi pas huruf “i” aja, garis vertikalnya ada di depan konsonan dan dikasih topi kebelakang kan…
Nah di huruf “ii”, garis vertikalnya ditaro di belakang huruf konsonan dan topinya itu dari huruf “ii”, maju melengkung ke depan, ke bagian atas huruf konsonannya.
Langsung contoh aja? Boleeeeh… Ini saya contohin kalo pake huruf M (म) dan dikasih huruf “ii”, menjadi MII ;

मी

Udah?Keliatan?hehehe…
Mau coba tulisa “MAAMII” nggak?

————-> मामी (maamii)

Liat huruf “AA”? Itu tuh habis huruf M (म) yang pertama, ada huruf vertikal kan? Itu dia huruf “AA”.
Huruf “ii” nya mana? Ya itu tuh habis huruf M (म) yang kedua, yang garis vertikal paling belakang itu loh…Hehe…

Wah, rada mirip yah sama huruf “i” yang ditaro di tengah?
Iyaaa, cuma bedainnya gampang kook…

Kalo “i” aja, garis vertikalnya terletak di DEPAN KONSONAN.
Kalo “ii”, garis vertikalnya terletak di BELAKANG KONSONAN.

untuk “i” penulisannya : ि

untuk “ii” penulisannya: 

Bisa? Pasti bisa dong, hehehe…
Oiya, jangan lupa dikasih topi yah, antara huruf “i” dan “ii” sama konsonan yang diikutinya itu :)

Learning Hindi ~ Chapter 1 ~ Huruf A dan AA

Nah, inilah dia pelajaran pertama kitaaaa~
tepuk tangan!
plok plok plok!!!

Kita mulai dari mengenal huruf2 dulu ya. Dan saya pengennya kita belajarnya pelan2 aja. Karna kalo langsung dikasih materi seabrek-abrek, biasanya bakal lebih gampang lupa. Mending sedikit2, tapi langsung mantep dan nggak lupa2 lagi yah.

Huruf Hindi biasa disebut sanskrit atau devanagari. Sama kayak huruf latin yang biasa kita pake, ada huruf vokal, dan ada juga huruf konsonan. Untuk sekarang, ayo kita mengenal huruf vokal dulu ya.

Huruf vokal hindi pertama yang harus kita tau adalah huruf A.
Gimana bentuk huruf A itu? Jreng jeeeng, ini diaaa:

A

Cara pengejaannya biasa aja, yah kayak kita bilang “A” pas ngomong “apa“, “ayam”, dan lain lain.
Gampang kan ya?
Dihapalin yaa bentuknya :)

———————————————————————————————————————–

Huruf kedua adalah AA.
Bentuknya mirip sama huruf  अ  diatas, cuman ditambahin garis vertikal di belakangnya satu lagi:

आ

AA

Cara bacanya gimana?
ya sama aja, kayak kita ngomong huruf A biasa, cuma dibacanya lebih lama/lebih panjang, seperti kalo kita lagi manggilin mama kayak gini nih:
“Maa aku berangkat dulu yaa…”
Bisa? Coba deh dieja beneran, mulutnya digerakin, suaranya dikeluarin.
A.
dan AA.
Bisa?
Great!

———————————————————————————————————————–

Untuk penggunaan dalam kalimat, ada perbedaan bentuk, kayak kalo di bahasa Arab. Beda kan bentuknya, huruf yang terletak di awal kata, tengah kata, dan akhir kata? Begitu juga dengan huruf sanskrit ini.
Bentuk dan adalah bentuk yang berlaku kalau huruf tersebut berada di awal kata, seperti apa, ayam, aku.

Untuk huruf dan yang berada di tengah setelah huruf lainnya (alias berada di tengah kata), maka ada perbedaan penulisan.

menjadi tidak terlihat karena melebur dengan konsonan sebelumnya.
Contoh: huruf “M” (म) kalau digabung dengan “A”, akan tetap berbentuk म, tapi dibaca “Ma”
Jadi, kalo mau bikin “Mama”?
Yoi, penulisannya adalah : मम
Kesannya jadi cuma “MM” doang ya, tapi sebenernya bacaannya adalah “Mama”

kalau terletak di tengah akan menjadi 
Lingkaran putus putus di depan garis vertikal adalah posisi untuk meletakkan huruf konsonan nantinya.
Langsung contoh aja ya, misalnya kita ingin tulis “Maamaa”, maka tulisannya adalah: मामा

Keliatan nggak bedanya?
Mama = मम
Maamaa = मामा

Udah bisa?
Bisalah yaaa ^_^

Learning Hindi ~ Prolog

CaptureSaya ini sejujurnya pecinta india lho.
Dan nggak nanggung-nanggung, muka juga muka india katanya, hehehe :p
Saya suka aja mulai dari lagu india, film india, artis india, bahasa india, baju india, gelang-gelang india, duhh kalo udah baunya india, saya langsung deh, jantung berdetak lebih cepat, seperti genderang yang mau peraaa~ng, haha…

Konon, ceritanya waktu mama hamil saya (btw saya ini anak pertama), si mama selalu minta ke bioskop buat nonton india sama papa. Nah yang namanya film bioskop kan judul filmnya ngga selalu ganti tiap hari ya, paling gantinya itu 2 minggu sekali. Eeeh si mama saking ngidam india, tiap hari pergi ke bioskop nonton india dengan judul yang sama! Tiap hari! Ampe petugas bioskop hapallll deh sama si mama, dan akhirnya bilang, “Ibu, dateng lagi? India lagi nih? Ngga bosen apa? Udahlah Ibu masuk aja deh, gausah bayar…”
Gyahahahhaa…
Gatau ya, entah karna film2 india yang udah dicekokin ke saya sejak dalem perut atau emang karna papa ada keturunan arab2 juga, akhirnya ya ginilah saya. Gila india.

Dan saya juga sangat suka belajar bahasa. Suka belajar bahasa dan suka india bikin kosakata india jadi gampaaaang banget nempel di kepala saya bahkan tanpa disengaja. Sedikit banyak, saya tau deh cara bikin kalimat pake bahasa india, saya bisa mengartikan kalimat2 india, judul2 film dan dialog2nya, kekekeke…

Trus saya ngerasa nanggung, kenapa ngga belajar aja sekalian, haha… Maka saya carilah ilmu kesana kemari mempelajari bahasa india. Mulai dari cari literatur, sampe langsung nyari temen orang india asli yang tinggal india, dan sekarang jadi salah satu sahabat baik saya juga. Dia jadi guru saya secara lisan deh pokoknya. Jadi tenang aja, ilmu yang saya bagi2 disini InsyaAllah valid deh, karna pasti saya tanyain dulu kebenarannya ke suhu saya itu, hehehe…

Saya tau, nggak dikit kok yang suka india juga kayak saya. Liat aja konser Shah Rukh Khan di Sentul kmaren, bejibun kan… Dan saya pikir, kok kayaknya fasilitas buat belajar bahasa india ini belum banyak juga. Yaudah akhirnya saya kepikiran buat coba sharing ilmu yang saya punya tentang bahasa india. Belum mahir emang, belum begitu banyak emang, tapi seenggaknya saya udah tau kok dasar2nya. Boleh kan ya saya sharing2? hehehe…

Buat yang lebih ngerti dari saya, kalo ada sesuatu yang salah mohon dimaafkan, dan bakal lebih bagus lagi kalau sudilah kiranya mengoreksi kesalahan tersebut. :)

Ini semua materi saya siapkan secara mandiri, dan sebisa mungkin saya bikin menarik dan cantik karna sebagai seorang desainer, saya juga akan lebih suka belajar ketika materi disuguhkan dengan cantik dan kreatif.

Oke, saya akan secara berkala posting tentang pelajaran bahasa india ya, dan akan saya sesuaikan dengan pengetahuan saya juga. Enjoy! ^_^