Belajar bahasa hindi di www.belajarbahasaindia.blogspot.com

Hai!
Cuma mau ngasih tau nih, pelajaran bahasa hindi nya saya pindah ke alamat baru yaaa…di http://www.belajarbahasaindia.blogspot.com

Jadi yg udah setia baca danbelajar bahasa hindi disini, mangga mampir ke alamat yg baru yah…di sini saya nggak akan update lagi ttg bahasa hindi, palingan bakal update ttg hal lain aja. Khusus bahasa hindi bakal terus di update di alamat baru yaaa…

Kenapa saya pindahin belajarnya ke alamat baru? Niatnya sih biar lebih rapi, lebih gampang, lebih terstruktur…kalo disini karna isinya campur, jadinya kurang rapi…ehehhe

Di alamat baru, pelajaran bahasa hindinya sampai saat ini ditulis udah sampe chapter 6, dan bakal diupdate terus. Selain bahasa hindi, di alamat baru itu juga bakal ada postingan2 intermezzo yang bakal membahas tentang india itu sendiri.

So, yuk mampir yuk.

http://www.belajarbahasaindia.blogspot.com

Eenjoy!😀

That New Oriflame Director

Apa yaaa…rasanya gimanaaa gitu denger berita bahagia ini.
Emil ini adalah temen, sekaligus pacarnya temen, sekaligus upline saya di Oriflame.
Umur sama, angkatan sama, tapi beliau ini bener2 gigih dalam mencapai impiannya.

Director Baru Oriflame, Emillia Rahmariza

Director Baru Oriflame, Emillia Rahmariza

Emil gabung di Oriflame dengan tujuan :
PENGEN BEBAS FINANSIAL DI USIA MUDA.

Ngga beda2 jauh sama impian saya, yang emang pengen pensiun di usia muda juga dan kerja dari rumah.
Ngga peduli deh, mau saya lulusan ITB, seorang Desainer Interior dari ITB, dll dll…
Ngga peduli deh orang-orang bilang “Yah sayang dong ilmunya ngga kepake, yah sayang dong ijazah ITBnya…”
Ngga peduli.
Selama saya bisa tetep di rumah nantinya, cuma ngurus suami, anak, dan rumah, bodo amat deh sama yang namanya ijazah.
Hehehhee…

Bukannya gimana-gimana, tapi saya udah cukup kenyang ngerasain gimana rasanya tumbuh tapi kekurangan kehadiran orang tua.
Mama di Padang, ngajar.
Papa di Jakarta, tauk dah ngapain, hahhaa.
Saya sekolah di Padangpanjang dan Bukittinggi, kuliah di Bandung.
Semua serba sendiri.

Memang, itu juga kan untuk anak-anak, demi anak-anak.
Tapi saya rasa nggak berlebihan juga kalau saya bilang PERHATIAN dan KEHADIRAN orang tua jauh lebih penting dari sekedar materi.
Betul?🙂

Oke, balik lagi ke Emil.
Berhasil mencapai level Senior Manager dengan gaji 4-5 juta perbulan, hanya dalam waktu 7 bulan.
Lalu menjalani 6 bulan sebagai Senior Manager Qual Director, hingga pada akhirnya…….

SEKARANG!
Emil naik level menjadi Director baru nya Oriflame!

Beda ya rasanya, mendengar kabar begini ttg orang lain, sama mendengar kabar begini ttg temen sendiri, hehehhehe…
Senang, bangga, iri, semua campur jadi satu.
Selamat yaaaaa emil yang cantiiiik ^_^
Mulai bulan depan, di bagian “Director’s Name” di invoice belanjaan Oriflame saya bakal ada nama EMILLIA RAHMARIZA dong…kyaaakyaaaa~ \^o^/

Oke, time to move on, time to act more.
Mari kita balapan lagi.
Udah ada bukti nyata kalo fokus dan serius pasti berhasil kok.🙂
SEMANGAAAAAAAAAATTTT !!!!

Choryna Dezavega
Independent Oriflame Consultant
Ayo sukses dari rumah bareng-bareng!
Klik www.dezavega.com🙂

Learning Hindi ~ Chapter 4 ~ Huruf E dan AI

Hello there, Hindi learners…🙂
Aap kaise hain? (Bagaimana kabar Anda?)
Baik-baik aja kan? Gimana? Siap menerima pelajaran ketiga?
अच्छा ~ Acchaa ~ Good!

So far, kita udah mengenal huruf:
A dan AA,
I dan II,
U dan UU.
.

Sekarang, ayo lanjut ke huruf E dan AI.

—————————————————————————————————————————

Huruf E

E

E

Liat deh bentuknya huruf E ini, rada mirip ya, sama huruf  e kecil biasa?

 dan e

See? Jadi ngga perlu bingung deh buat ngapalin huruf  ! ^_^
Gimana cara membaca huruf  yang benar?
Gampang, sama aja kayak bunyi e di kata-kata;
karet, copet, buset, ember.

Seperti biasa, huruf  ini merupakan bentuk huruf kapital (terletak di awal kata)
Untuk bentuk huruf “kecil” (terletak di tengah kata), bentuknya akan berubah menjadi:

e

e

Masih inget lingkaran dengan garis putus2 itu apa?
Yup! Itu bentuk pengganti konsonan. Jadi, nanti si lingkaran itu diganti sama huruf konsonan apa aja, tergantung kita mau ngomong apa🙂

Langsung contoh ya:

एका = Ekaa

एक = Eka / Ek

Pasti kalo yang kapital ini langsung ketauan deh ya mana huruf E? Iya doong, soalnya hurufnya sama sekali ngga berubah, terletak di awal kata. Liat kan ada huruf disitu? Dan masih inget chapter 1 tentang huruf A dan AA? Ketemu nggak, di contoh diatas? Hayo dicari, mana dia huruf A dan AA🙂

Contoh buat yang  nya terletak di tengah kata mana nih? Yang bentuknya jadi
Hoppp, tenang, ini dia contohnya:

मे = Me

ने = Ne

के = Ke

ते = Te

हे = He

मेनेकेतेहे = Meneketehe!

Hahahaha…
See? Bisa kan menemukan huruf  di tiap contoh diatas?
Pokoknya, tiap ada garis miring yang pendek tepat di atas huruf konsonan, itu adalah  alias .🙂

Lanjut?
Yuk mariiii~

—————————————————————————————————————————

Huruf AI

AI

AI

Huruf AI juga ngga susah kok buat dipelajari. Kalo udah ngerti huruf E diatas, ngapalin bentuk huruf AI bakalan lebih gampang, karna tinggal nambahin garis miring kecil (kayak sedotan) di atas huruf E atau .

Yang bakalan bikin bingung adalah cara membacanya / bunyinya.
Walaupun ini huruf AI, cara bacanya sama sekali bukan seperti kita bilang “hai, apa kabar?”
Cara membaca huruf  adalah “hei, apa kabar?”

Jadi, huruf A di AI ini bukan dibaca seperti A, tapi dibaca seperti E.
Cukup jelas?Kalo masih belum jelas, gini deh. Tau film india berjudul “Kuch Kuch Hota Hai?”
Nah, cara bacanya begitu. Walaupun tulisannya Kuch Kuch Hota Hai, tapi coba deh dengar lagunya, terdengarnya malah “kuch kuch hota hei“.
So, tulisannya AI, tapi dibacanya adalah EI.
Following?
अच्छा ! ~ Acchaa! ~ Ok!

Untuk huruf  yang berada di tengah kata, bentuknya otomatis juga berubah menjadi:

ai

ai

Lagi-lagi gampang kan, cuma nambah satu sedotan lagi di atas konsonan yang mendahului huruf tersebut.
Bedain ya, sama huruf    alias .
Yuk liat contohnya:

ऐका = Aikaa (baca:Eikaa)

ऐक = Aika / Ek (baca:Eika/Eik)

Untuk yang terletak di tengah kata:

मै= Mai (baca: Mei)

नै = Nai (baca: Nei)

कै = Kai (baca:Kei)

है = Hai (baca:Hai)

Fiuhh…Selesai deh pelajaran hari ini.
Dibaca ulang ya, kalo perlu baca ulang dari Chapter 1🙂
Ngga apa-apa kok pelan-pelan, yang penting nempel di kepalanya lama. Enjoy!😉

~shortcut~

E = ए

e = े

AI = ऐ

ai = ै

Learning Hindi ~ Chapter 3 ~ Huruf U dan UU

Wew, terakhir ngepost Hindi Lessons itu chapter 2, tanggal 25 desember. Sekarang udah 8 Januari 2013 ajaaa… Padahal niatnya ngepost Learning Hindi nya seminggu sekali -_-
Punteeeen ya sadayana, hehe…

Oke. Mari kita mulai pelajaran ketiga. Lanjutan dari pelajaran sebelumnya ya.
Kali ini, huruf yang beruntung untuk kita bahas adalah huruf U dan UU. :p

————————————————————————————————————–

U

U

So yes yes yes, that is U!
Bentuknya kayak angka 3 yang dikasih topi diatasnya.
Cara bacanya gimana?

Gampaaang, sama aja kayak Bahasa Indonesia Raya kita tercinta, huruf U kayak kita biasanya bilang sumur, burung, kutu, palu.

Nah, inget nggak, kalo huruf vokal di tulisan sanskrit itu, beda letak hurufnya bakal bikin beda bentuk hurufnya?
Istilahnya kapital dan non kapitalnya gitu deh…
Huruf U berbentuk उ diatas itu adalah huruf kapitalnya, alias terletak di awal kata.
Kalau huruf उ (U) nya udah terletak di tengah kata, bakal beda lagi, dan menjadiiiii :

U di tengah kata

U di tengah kata

Jangan lupa, lingkaran putus-putus itu diganti sama konsonan ya… Jadi garis putus-putus diatas itu cuma perwakilah konsonan yang bebas kita pakai sesuai kebutuhan nantinya. Intinya adalah bentuk seperti KOMA di bawah lingkaran putus2 diatas, itulah huruf U.

Ini langsung contohnya aja ya huruf U yang terletak setelah huruf lainnya:

मु = MU

सु = SU

लु = LU

कु = KU

कुकु = KUKU

उकु = UKU

Nah, liat bedanya di kata “UKU” kan?
U pertama itu menggunakan bentuk उ, karna terletak di awal kata. Sedangkan U kedua terletak setelah huruf lain, sehingga bentuknya menjadi bentuk ु (koma di bawah konsonannya). Karna konsonan yang dipakai adalah huruf K, maka KU ditulis menjadi कु.
Get it?
Great!

————————————————————————————————————–

Huruf kedua hari ini yang bakal kita pelajari, apalagi coba kalo bukan UU!!!

UU

UU

Yoi, itu dia hurufnya. Mirip kan sama U? Cuma di huruf UU, ada kait kecil tambahan di punggung angka 3 nya… Jadi kayak angka 3 yang lagi gendong ransel di punggungnya gitu *imajinasi berlebihan*

Lagi lagi, cara bacanya ya sama aja kayak baca huruf U, cuma agak dipanjangin atau dibaca lebih lama, sekitar dua ketukan.
Contohnya kalau kayak kita lagi manggil “Ibuuu, aku lapaar…”😀😀😀

Untuk huruf UU yang terletak di tengah kata, bentuknya akan berubah menjadi:

UU di tengah kata

UU di tengah kata

Waduh? kenapa bentuknya kayak KOMA lagi? Susah atuh bedainnya sama ु ?
Ya jangan dibikin susah atuh, hehehe…
Tinggal diinget aja, kalo huruf U, bentuknya persis kayak KOMA —>ु
Kalo huruf UU, bentuknya kayak KOMA lagi NUNGGING —>ू
hahahha…
Lebih gampang diinget kan? :p

Contohnya nih biar makin nempel di kepala:

मू = MUU

सू = SUU

लू = LUU

कू = KUU

Sip kan?
Diulang-ulang lagi aja bacanya yaaa kalo belum ngerti…
Tapi kayaknya sih ngerti lahhh, gini doaaaaang…gampaaang… hehehe🙂

Oke deh, see you in the next chapter ya😀

Desember 2012 ~ 1st month

Hari ini udah akhir tahun 2012.
Bulan ini udah berakhir, dan saatnya mereview apa saja yang udah saya kerjakan dan saya capai di bulan ini.

1. Setelah bergabung di Oriflame 24 November lalu, bulan ini saya mencoba fokus dan bener-bener getol menjalankan bisnis ini. Diawali dengan orderan dari temen kosan, titip katalog ke temen, lalu jemput orderan pertama ke Oriflame pada tanggal 4 Desember sekalian claim WP1 saya (Optimals Even Out Night Cream seharga 179 ribu), dan kebetulan hari itu adalah hari ulang tahun saya. Ultah dan dapet hadiah produk oke dari Oriflame, senaaaang sekali ^^

2. Tanggal 6 Desember saya mendapatkan anak pertama saya, seorang COWOK (nah lho, malu deh cewek kalah sama semangatnya cowok) bernama Ridho. Dia ini temen unit saya di kampus. Sejak dapet anak Ridho, saya terus-terusan getol cari anggota tim lagi. Bukan buat keuntungan saya sendiri, bukan itu. Tapi untuk mencari orang-orang yang sevisi dengan saya, mau sukses di Oriflame bersama-sama. Dan Alhamdulillah, dalam bulan pertama saya ini, saya bisa mendapatkan 7 orang tim.🙂

3. Alhamdulillah juga segala bonus yang ditawarkan Oriflame di bulan ini saya sabet tanpa sisa. Mulai dari WP1, lalu saya sabet juga WP2 berupa parfum Dancing Lady Hypnotic Night yang sudah siap saya jemput bulan depan, terus juga palet LA Make Up STHLM dan satu parfum lagi yang juga siap saya jemput bulan depan karna berhasil mengantarkan 3 anak saya mendapatkan WP1 mereka, lalu Manicure Set seharga 149ribu warna pink yang lucu,  beserta deposit senilai 249ribu (harga katalog) untuk bulan depan, beserta juga potongan 50% untuk produk apa saja bulan depan sebagai hadiah atas dicapainya minimal 150BP bulan ini. Alhamdulillah, poin pribadi saya bulan ini mencapai angka 193.🙂

4. Saya diterima bekerja di sebuah perusahaan konsultan interior dan furniture di Bandar Seri Begawan, Brunei Darussalam.

5. Akhir bulan, berhasil mencapai level 6% di Oriflame dengan bonus 160ribuan (iya, masih kecil emang, tapi jadilah saksi bahwa 4 bulan ke depan, angka ini akan berubah drastis, hihihi)

6. Semua anak saya berhasil tupo dan mendapatkan WP1, bahkan salah satu diantaranya bisa mencapai 3%, yaitu Ridho (nah lho, cowok lho iniii, cowok… Ayo cewek2 yang pada kalah ini tolong dikeplak diri sendiri ya, wkwkwk)

Saya sangat sadar, ini masih terlalu awal untuk merasa bahwa saya sudah sukses. Tapi paling tidak, target saya bulan ini tercapai dan saya bisa buktikan bahwa saya menjalani ini bukan main-main, bukan tipu-tipu. Ini adalah langkah pertama saya yang Alhamdulillah diberi kemudahan. Saya tidak bisa jamin bahwa setelah ini jalan saya akan sama mulusnya, tapi insyaAllah saya bisa jamin bahwa semangat saya belum akan meredup.

Jalan ini masih panjang, saya tau.
Puncak itu masih sangat susah dicapai, saya sadar.
Perjalanan ini banyak rintangannya, saya mengerti.
Tapi alasan2 cetek seperti itu hanya untuk orang-orang pemalas dan pengecut, yang cuma berani untuk melihat dan diam di tempat.

Hey, sukses itu tidak punya kaki. Dia tidak bisa menghampiri kita karna tidak ada kakinya.
Siapa yang punya kaki?
Kita. Maka sudah sewajarnyalah bahwa kita yang jemput kesuksesan itu.
Kenapa harus diam di tempat kalo punya kaki?
Asal kita terus berjalan, cepat atau lambat, kita pasti sampai di tujuan.
Ini cuma masalah waktu. Kalo mau cepet, ayo kita berlari. Tidak kuat berlari, berjalan juga tak apa. Syaratnya, cuma satu. Jangan pernah berhenti. Karna saat kita berhenti, saat itu juga “sampai di tujuan” menjadi hal yang mustahil.

Yuk ah melangkah dari sekarang, supaya sampainya juga lebih cepat.🙂

Learning Hindi ~ Chapter 2 ~ Huruf “i dan “ii”

Wokeeey, senin lalu saya udah sharing tentang alfabet A dan AA pake bahasa Hindi, tepatnya pake huruf sanskrit kan ya…
Udah pada nempel di kepala belom nih, gimana bentuknya si huruf A dan AA ini…kalo ada yang masih belom nempel di kepala, coba deh cek lagi yaa DISINI.

Selanjutnya sekarang, saya kenalin deh nih, huruf kita selanjutnya, yaitu huruf “i” dan “ii”.

Sama aja kayak “a” dan “aa” kemaren, cara pengucapan huruf ini ya kayak Bahasa Indonesia aja. Yuk ah dijelasin satu-satu biar maknyos.

इ

Naaah, yang diatas itu adalah huruf “i”, bentuknya mirip huruf S gitu…Cara bacanya sama aja kayak kalo kita baca huruf “i” di Bahasa Indonesia.
Contohnya ; ibu, ikan, asin (eh, malah jadi ibu ikan asin?haha)

Bentuk diatas itu adalah bentuk huruf “i” kalau berada di awal kalimat.
Untuk di tengah dan akhir kalimat penulisannya gimana dong?

Huruf “i”, kalo terletak di tengah/akhir kalimat, bentuknya berubah menjadi ि.
Huruf “i” nya terletak di depan, diberi topi melengkung ke arah belakang alias ke arah kepala huruf konsonannya.
Perlu contoh? Lihat dibawah ini, contoh huruf “i” yang terletak di tengah kalimat.
Di bawah ini adalah penulisan untuk kata “MI” :

िम

Jadi untuk tulis kata “MAMI”, tau kan sekarang caranya?
tinggal masukin huruf M diikuti huruf A dengan ketentuan peletakan di tengah, lalu huruf M lagi dengan huruf I seperti diatas:

————-> ममि (mami)

Nah, keliatan nggak disitu huruf “i” nya? Itu tuuuh sebelum huruf M (म) yang keduaaa, ada garis vertikal yang pake topi, alias garis melengkung yang terhubung ke bagian atasnya huruf  keduaaa… Itu dia si huruf “i” !!!
Keliatan kan?
Sip? Bisa? Bisa? Bisa lah yaa…

———————————————————————————————————–

Udah ngerti yang huruf “i” beluuum?
Kalo belum ngerti, coba dibaca lagi lambat-lambat yaaa…

Kalo udah, mari kita lanjut ke huruf selanjutnya, yaitu “ii”

Gimana penulisan hurufnya? Ini diaaa…

ई

Itu huruf “ii”, cara bacanya kalo kayak kita lagi bilang “iiiih, jorook”, hehehe…
Cara tulis di awal kalimat dan kalo hurufnya berdiri sendiri ya kayak yg diatas itu, cuma beda cerita kalo udah terletak di tengah kalimat.

Gimana kalo udah di tengah/akhir kalimat?
Cara nulisnya menjadi .
Kalo tadi pas huruf “i” aja, garis vertikalnya ada di depan konsonan dan dikasih topi kebelakang kan…
Nah di huruf “ii”, garis vertikalnya ditaro di belakang huruf konsonan dan topinya itu dari huruf “ii”, maju melengkung ke depan, ke bagian atas huruf konsonannya.
Langsung contoh aja? Boleeeeh… Ini saya contohin kalo pake huruf M (म) dan dikasih huruf “ii”, menjadi MII ;

मी

Udah?Keliatan?hehehe…
Mau coba tulisa “MAAMII” nggak?

————-> मामी (maamii)

Liat huruf “AA”? Itu tuh habis huruf M (म) yang pertama, ada huruf vertikal kan? Itu dia huruf “AA”.
Huruf “ii” nya mana? Ya itu tuh habis huruf M (म) yang kedua, yang garis vertikal paling belakang itu loh…Hehe…

Wah, rada mirip yah sama huruf “i” yang ditaro di tengah?
Iyaaa, cuma bedainnya gampang kook…

Kalo “i” aja, garis vertikalnya terletak di DEPAN KONSONAN.
Kalo “ii”, garis vertikalnya terletak di BELAKANG KONSONAN.

untuk “i” penulisannya : ि

untuk “ii” penulisannya: 

Bisa? Pasti bisa dong, hehehe…
Oiya, jangan lupa dikasih topi yah, antara huruf “i” dan “ii” sama konsonan yang diikutinya itu🙂